Thursday, April 6, 2017

Bahasa Melayu dan perkembangannya

 Apa sebenarnya berlaku ada yang merasa malu bila bercakap dalam bahasa Melayu? Kenapa perasaan begitu timbul sedangkan mereka lahir di negara ini? Di manakah semangat cintakan bahasa dan negara sendiri? Atau ada dalam kalangan mereka beranggapan bercakap dalam bahasa Melayu bagaikan klasnya tak segah bertutur dalam bahasa Inggeris?

Sesungguhnya, Bahasa Melayu termaktub dalam perlembagaan negara sebagai Bahasa Kebangsaan atau bahasa rasmi negara ini. Bahasa ini boleh menjadi bahasa perantaraan dan ilmu seperti bahasa Indonesia, bahasa Jerman, bahasa Jepun , bahasa Perancis dan sebagainya. Namun sehingga kini imej bahasa Melayu masih di tahap yang kurang memuaskan.

Penggunaan bahasa Melayu sebagai bahasa rasmi negara mempunyai susur galur sejarahnya yang tersendiri sejak mula digunakan oleh masyarakat zaman Kerajaan Srivijaya.  Malahan, tidak dinafikan bahawa bahasa Melayu juga berfungsi sebagai bahasa perdagangan ketika kegemilangan Negeri Melaka.

Menurut Munsyi Dewan, Encik Mohd Noor Abdullah,  bahasa Melayu turut dicatat dalam buku tulisan pegawai Portugis, iaitu Jan Hugen Van Linschotten sebagai bahasa yang dihormati antara bahasa-bahasa negeri Timur.  Selain itu, bukti lain yang menggambarkan martabat bahasa Melayu adalah pada surat menyurat antara pentadbir dam raja seperti surat Sultan Alauddin Shah dari Acheh kepada Harry Middleton pada tahun 1602.

Ternyata bahasa Melayu pernah berada dalam arena antarabangsa dan menjadi sebutan dan tulisan masyarakat dunia.  Kenapa imej bahasa Melayu kini dilihat seolah2 tidak diendahkan? Ini terbukti dalam mesyuarat2 penting bahasa Inggeris lebih diutamakan sedangkan hampir semua ahlinya mahir berbahasa Melayu?  Apakah sikap masyarakat sekarang tidak mempunyai semangat untuk mempertahankan penggunaan Bahasa Melayu? Mereka tidak terfikir bahawa jika sesuatu bahasa itu tidak diamalkan, ia akan beransur hilang dan cuma tinggal nama sahaja. 

Bahasa Melayu sewajarnya dituturkan oleh orang Melayu dan penduduk Malaysia. Tetapi terdapat segelintir penduduk negara ini tidak suka atau tidak yakin atau malu menggunakan Bahasa Melayu dalam berkomunikasi. Malahan, mereka lebih rela menggunakan bahasa rojak untuk kelihatan pandai berbahasa Inggeris dan lebih 'standard' kononnya. Aduhaiii... sampai bilakah orang kita tidak mau mencipta identiti sendiri. Betapa ketinggalannya kita dengan masyarakat Indonesia yang begitu bangga dengan bahasa Indonesianya. Mereka berjaya menyebarkan bahasanya tanpa sempadan bahasa lain. Sebagai contoh saya terjumpa orang Jepun begitu fasih berbahasa Indonesia ketika saya berkursus di negara matahari terbit itu.  Begitu juga, ketika diberi peluang menghadiri kursus di Australia saya bertemu dengan seorang lelaki Inggeris yang menuturkan bahasa Indonesia dengan baik sekali.  Kedua2 mereka ini mempelajari bahasa Indonesia dalam jangka masa yang tidak lama.

Cuma saya merasa bangga semasa berada di bumi Mekah kerana 90 peratus tanda arah ditulis dalam Bahasa Melayu selain tulisan jawi.  Taukeh dan petugas di kedai sekeliling pun ramai yang pandai berbahasa Melayu. Ini suatu yang cukup baik dalam memperjuangkan Bahasa Melayu dan perkembangannya. Hakikatnya bahasa itu hidup dan tentunya berlaku beberapa perubahan dalam mengekalkannya sebagai warisan.

Sekian. Jumpa lagi #ariahjudah
#bilaajmenulis




Tuesday, March 28, 2017

Tempoh tunggu naik haji dipendekkan



Alhamdulillah saya terasa amat bahagia bila mendapat khabar masa menunggu haji dipendekkan. Dengan kata lain ada yang berpeluang untuk menunaikan haji lebih awal dari jadual yang sebelum ini.  Inilah dikatakan rezeki.  Usaha baik yang berterusan mendapat ganjarannya. Kini ramai yang merasa lega kerana peluang untuk menunaikan haji seolah2 dipercepatkan masanya. Mudah2an segala ibadat mendapat keberkatan Allah swt.

Syukur banyak2 dan terima kasih kepada Kerajaan Malaysia , umat Islam di negara ini amat bertuah kerana mendapat impak hasil lawatan Raja Salman Abdulaziz Al Saud ke Malaysia baru-baru ini.  Malaysia mendapat penambahan kuota  dari 27,900 kepada 30,200 orang dapat menggembirakan 2.5 juta pendeposit Lembaga Tabung Haji  yang sudah mendaftar menunaikan ibadat berkenaan.

Apa yang perlu sebelum merancang untuk menunaikan ibadat haji, seseorang itu perlu mendaftar di Tabung Haji dengan depositkan RM1,300. Kini, adalah lebih baik membuat persediaan awal dengan mendaftarkan anak (bagi ibu bapa yang mampu) seawal dia dilahirkan. Niat yang baik, inn sha Allah ada keberkatan dan ada rezeki daripada Allah swt. 

Sesungguhnya, Tabung Haji (TH) adalah pengurus dana Islam terbesar di negara ini.  Saya yakin TH mampu menjaga kepentingan pendeposit berbanding institusi kewangan lain. #ariahjudah2017 #myhebat

Apa itu politik?



Assalamualaikum.  Salam Negaraku Malaysia. Ada sedikit mau diceritakan dalam blog #ariahjudah petang ini. Bukan tujuannya mempengaruhi atau menagih sokongan tetapi sekadar kongsikan pendapat atau idea kecil saja.

Mari kita lihat tentang politik kerana orang sekarang sikit2 cakap  itulah politik.   Seolah2 segala yang berlaku yang berkaitan dengan rakyat disebabkan politik. Begitu le yang kerap saya dengar. Politik itu jika dinyatakan secara ringkasnya satu kuasa yang ada dalam diri seseorang individu yang dikenali sebagai politikus.  Seorang politikus itu kerap memanipulasikan kata2 atau ayat2 tertentu untuk mendapat pengaruh atau sokongan demi memantapkan kuasanya yang cemerlang.

Namun perlu diingatkan dalam kehidupan berpolitik itu tidak semestinya  semata2nya untuk mengajar kuasa. Malahan untuk meraikan keuntungan peribadi. Atau semata2 untuk menjadi popular. Jauh sekali untuk melahirkan perasaan benci dalam kalangan penyokong atau orang ramai.  Kini, di Malaysia seolah2 tren berpolitik untuk mewujudkan kebencian ata fitnah. Kenapa perkara ini berlaku? Apa tujuannya? Mungkin tindakan demikian mendatangkan kerugian. Ia seolah2 mengorbankan peranan berkasih kasih sesama insan.

Selain itu, dalam keadaan di negara masa kini orang ramai begitu sinonim dengan politik itu penuh dengan negatif. Malah, amat malang sekali politik hari ini bagaikan dicemari dengan kemarahan, fitnah, menimbulkan salah faham antara satu sama lain dan sifat perkauman yang sempit. Sampai bila perkara ini akan berlaku? Siapakah yang perlu disalahkan?

Saya ingin nyatakan di sini, secara rasionalnya politik itu suatu yang positif.  Banyak kebaikan dalam politik itu sendiri jika mereka yang berpolitik itu ada ilmu yang cukup dan mempraktikkannya. Politik itu pengertian sebenarnya satu usaha yang baik untuk mencapai urus tadbir yang sistematik dan cemerlang bagi membangunkan negeri atau negara.  

Nah, apa kata sudah tiba masanya diwajibkan dalam politik itu elemen intergiti, ketelusan, urus tadbir baik dalam mengurus pembangunan ekonomi dan sosial pada masa hadapan dipraktikkan sepenuhnya.  Tindakan ini juga dapat mengelakkan unsur2 rasuah terjadi sama ada secara sedar atau tanpa sedar seperti yang berlaku sekarang.



Ketemu lagi....

#ariahjudah2017


Friday, March 17, 2017






Lagu PUTRAJAYA

Betapa indahnya ilham tercipta
Minda disulam ilmu bermakna
Rimba oh rimba bertukar wajah
Sebuah adunan wira bangsa
Wajah tersergam megah
Oh Putrajaya
Di dadamu ada segalanya
Inilah usaha membina
Semangat bangsa
Menyerlah menyala
Ooo… maju jaya
Putrajaya….
Lambang kemegahan
Menegak perjuangan
Menggenggam kemuliaan
Darjat bangsa diutamakan

Putrajaya….
Bandar dalam tanam
Bervisi padu budaya warisan
Putrajaya….
Bandar bistari khayalan termetri
(solo)
Di pinggir tasek menghayun langkah
Angin segar menyapa mata
Seri Perdana indah pesona
Sambil bersyukur dan berdoa
Menyulam zikir hati terusik
Langkah disusun ke masjid cantic
Wooo…
Malam bercahaya penuh makna
Betapa tinggi nilai ilham tercipta
Lalu dunia melihat kita
Malaysia maju berganda tanpa meminta

Putrajaya…
Bandar alaf baru dan murni nyata
Menyatakan cipta adunan Malaysia
Lambing keutuhan cinta padamu Malaysia
Putrajaya…..

Senikata : Ariah Judah
Seni lagu : Ishak Atan
Gubahan semula : Leman

#ariahjudah



Kini berada di Bahagian Penerbitan Dasar Negara



Assalamualaikum.  Agak begitu lama tak mencatatkan dlam blog ariahjudah ini. Maaf le kekawan yang mengikuti blog ini.  Saya amat menghargai kalian.  Inn sha Allah saya akan berusaha untuk aktif menulis dalam blog ini semula.  Saya insan yang kerdil tentu ada kelemahan di mana2.

Kini bermula dengan sedikit catatan perpindah tempat bertugas baru saya.  Mulai 16 Januari 2017 saya ditukar ke Bahagian Penerbitan Dasar Negara (PDN)  sebagai Pengarah dengan gred S54.  Alhamdulillah.  Ini kali kedua saya bertugas di bahagian ini tapi dalam suasana yang berbeza. 

Sebenarnya, saya tak pernah terfikir akan menjadi Pengarah PDN dan akan menjawat S54 ini. Sesungguhnya tak terasa selepas 27 tahun menjadi Pegawai Penerangan saya mendapat kenaikan pangkat ke S54.  Segalanya rezeki dari Allah swt. Inn sha Allah saya cuba berusaha untuk memikul tugas berat ini. Pengalaman terlalu sedikit dalam bidang penerbitan.  Sekadar menulis atau mencatat sedikit pengalaman dan pengetahuan itu tak cukup untuk melaksanakan tugas sebagai Pengarah PDN.

Moga warga PDN yang sedia ada dan berpengalaman sentiasa bergerak bersama2 saya dalam usaha melaksanakan tanggungjawab ini.  Bahagian ini banyak tanggungjawab walaupun secara luarannya ada yang mungkin menganggap tidak sesibuk mana.  Sebenarnya itu tanggapan yang tak tepat.  Mungkin disebabkan tugas2 di bahagian ini lebih banyak berada di dalam pejabat ( kena keluar juga dapat bahan) dan kemudahan internet dan telefon.

Kini PDN sedang menyiapkan enam (6) jenis buku yang berkaitan dengan Majlis Pertabalan YDP Agong ke-15 yang akan berlangsung pada 24 April 2017.  Buku2 ini banyak melibatkan Biupa dan Istana Negara selain pihak JaPen sendiri.  Setakat ini ada bahan yang belum diperolehi lagi.  Moga dalam sedikit masa lagi segalanya akan lengkap.

PDN sebenarnya masih relevan dengan perkembangan dunia sekarang. Apa yang perlu komitmen dan semangat juang warganya.  SELAMAT BERJUANG PDN.

#ariahjudah

Friday, June 17, 2016

Kempen PRK Sungai Besar.



Assalamualaikum. Agak lama tak bertemu di blog #ariajudah ini.  Huhuhu semakin malas mau mancatat.  Terlalu banyak cerita. Sehingga tak tau apa yang mau dikongsikan.  Petang sejuk ini saya tiba2 rindu untuk kongsikan tentang politik. Politik panas!!!! Esok adalah hari mengundi PRK Sungai Besar. Tak sabar nak tau siapakah yang menang. Tiga penjuru berlawan - BN, PAS, Amanah. Meriah sungguh sekitar Sungai Besar dengan bendera biru, hijau dan oren. Tak banyak bendera tu. Bagus le sesekali. Cuma yang tak bagusnya kempen. Maksudnya ada yang berkempen sambil tabur fitnah. Kenapa le jadi cam gitu? Dalam kehidupan kita digalakkan bercakap baik.  Jika mau menangpun biar le kena caranya.  Yang tak sedapnya tu ada juga yang kempen tu dari kalangan pemimpin ternama. Dulu pernah jadi pemimpin nombor satu negara. Kini beliau bersama2 orang yang dibencinya dulu. Boleh dikatakan musuh nombor satunya.  Dunia dunia dunia.... Mungkin segalanya ini berlaku disebabkan emosi yang mengatasi akal. #myhebat #prksungaibesar

Sunday, May 1, 2016

Selamat tinggal - PRN


Malam ini hari terakhir sayang bertugas di bilik penuh cerita ini.  Esok saya akan balik ke Putrajaya.  Saya tak le nanti tiba bilk jam 4 pagi.  Tidur sejam bangun untuk solat.  Selepas itu rehat sekejap dan pegi sarapan. Memang saya kurang tidur. Tapi bila siang kurang pulak mengantuk.  Hairan betul. Agak susah untuk tidur siang.  Beberapa kali saya cuba tapi  gagal. bagaikan ada keajaiban. Hanya Allah swt yang tahu jua.
Sekarang dah lewat jam 1.00 pagi.  Cuma tinggal beberapa jam lagi saya akan berangkat balik. Kini terasa kepala terasa berdenyut. Mata mula berat.  Mengantuk rasanya. Namun belum masanya untuk balik. Tugas belum siap lagi.  Adakah masa saya bersama2 di dalam bilik sejuk ini. Hanya masa yang menentukan. Saya tak terkilan jika tiada lagi ke mari. Saya dah dapat ilmu dan pengalaman.