Wednesday, May 12, 2010

Hati terus terluka keratan akhbar punya pasal.

Aku cuba menghadapinya dengan hati waja. Aku ingat menjadi insan kebal dan kuat jiwa. Sabarku tercabar. Aku insan biasa walaupun kental manapun sabarku tentu sesekali goyah jugak. Nah! aku tetap teringat pada kata2 yang belum pasti benarnya. Setiap kali di pejabat ia singgah di benak fikirku. Ah ! masakkan pokok bergoyang jika tidak ada angin bertiup. Bisik hat kecilku. Apakah sebenarnya yang mereka inginkan? Di manakah kejujuran? Sudah hilangkah kemurnian hati? Aku kesal perkara ini berlaku? Mungkin ada yang suka aku dan geng kena marah? Atau saja mencari kemegahan sendiri? Mungkin terlupa kewujudan kami dengan kerja berkenaan sudah sekian lama di situ? Entahlah...

Hatiku terus berdarah. Terguris luka. Pedihnya hanya Tuhan sahaja yang tahu. Aku sedaya upaya membuangkan segala kata2 amat kubenci itu. Namun dia tetap menerpa dalam ingatan. Sesekali aku lafazkan dengan kawan2 seunit. Ada juga kesal sebab pernah suatu ketika itu Seorang petugas (ada pelajaran tapi ilmunya cetek) tidak menggunakan memo semasa memajukan hasil tugas. Ah, sudah lama berlalu. Dan dia sudah melaksanakan apa yang aku minta.

Kini berulang lagi ingatan..."Saya tidak terima keratan akhbar ..." siapa sumber sebenarnya ucapan ini. Bos baru aku kata orang di pejabat orang besar. Katanya pengawai kuat media. Betul ke? Dia nampak baik. Sanggupkah dia buat perkara itu. Setiap pagi unit saya sibuk membaca dan memyediakan keratan akhbar itu. Aku pulak terus risau jika lambat siap. Malahan aku sendiri sesekali ikut serta buat kerja itu. Tidak pernah mereka sarapan awal selagi kerja untuk keratan akhbar itu tidak beres. Setiap pagi sebelum jam 9.30 pagi mesti dihantar ke pejabat orang besar. Inilah kedudukan sebenarnya.

Adakah ia berlaku disebab pembantu peribadi tidak sampaikan fail keratan itu. Benarkah seperti itu? Aduh! persoalan ini mengganggu mindaku. Atau ada lain orang lain yang menjadi sumber dan sampai kepada bos aku? Aku amat terkilan setiap kali jumpa dia kes ini akan diucapkan. Memang sakit dan menyakit.

Ya Allah engkau Maha Pengasih, Maha Pemurah dan Maha Pemberi. Hanya pada-Mu aku meminta. Tunjukkanlah kebenaran bahawa segala ucapan itu tidak benar kerana setiap pagi selama kami bertugas di situ keratan akhbar tetap dihantar seperti biasa. Tunjukkan Ya Allah. Biar mereka yang membuat tuduhan itu( mungkin ingin mendapat nama terima balasan -hati mereka tidak tenang sepanjang bertugas)

Aku tidak niat untuk menuduh Ya Allah tapi biarlah mereka yang berkenaan itu Engkau beri balasan yang menyebabkan jiwa dan hati hamba-Mu ini terganggu. Sesungguhnya hanya pada-Mu aku meminta. Tiada Tuhan disembah selain Allah SWT. Aku terlalu tercabar ya Allah....

Ampunilah aku Ya Allah...

2 comments:

  1. Ye gitu le...mudah2an kita sentiasa dalam kkeredhaan-Nya jua

    ReplyDelete